Barcelona menaklukkan Real Madrid 3-1 di final Supercopa Spanyol di hari Minggu untuk memenangi piala pertama dari 14 bulan pelatih Xavi Hernandez bekerja.

Barcelona menaklukkan Real Madrid 3-1 di final Supercopa Spanyol di hari Minggu untuk memenangi piala pertama dari 14 bulan pelatih Xavi Hernandez bekerja.

Pemain tengah Gavi buka score di menit ke-33 di Stadion Internasional Raja Fahd di Riyadh, Arab Saudi, dengan mengonversi umpan Robert Lewandowski, dan ia selanjutnya memberi operan silang untuk Lewandowski untuk menjadikan 2-0 saat sebelum turun minum.

Gavi membuat satu kembali assist pada menit ke-69, ini kali untuk Pedri, untuk lengkapi kemenangan mendalam di El Clasico untuk Barca saat sebelum Karim Benzema membalas gol untuk Madrid.

Alex Kirkland (Real Madrid) dan Sam Marsden (Barcelona) menimbang reaksi dan analitis dari final.

1. Piala pertama Xavi memberikan Barcelona suatu hal untuk diperkembangkan

Barcelona akan waspada untuk mengeklaim mereka kembali sesudah lakukan hal tersebut sesudah kemenangan 4-0 Clasico musim kemarin di LaLiga, cuma untuk selalu terganjal – tapi langkah kemenangan cemerlang hari Minggu dan cita-rasa piala dapat menunjukkan point kunci dalam periode kedudukan manager Xavi bila keberhasilan terus-menerus akan susul.

April akan mengidentifikasi 2 tahun semenjak piala paling akhir Barca, Copa del Rey di bawah bekas manager Ronald Koeman pada 2021. Semenjak menggantikan, Xavi sudah menyaksikan teamnya 2x tersisih dari Liga Champions di set group dan melewati Supercopa. Copa del Rey dan Liga Europa musim kemarin.

Pelatih bicara minggu ini mengenai keutamaan memenangi piala – yang pertama semenjak ia kembali lagi ke club 14 bulan kemarin – sebagai dasar untuk membuat. Tetapi pada akhirannya, performa hari Minggu, lebih dari piala tersebut, yang hendak membuat beberapa simpatisan yakin jika Barca bisa satu kali lagi berkompetisi dengan team-team terbaik Eropa.

Mereka secara mendalam lebih bagus dari Real Madrid, juara bertahan Eropa. Lewandowski bisa jadi cetak gol saat sebelum Gavi melakukan dan Ousmane Dembele bisa jadi akhiri laga dengan gol ke-3 saat sebelum Pedri melakukan. Keputusan Xavi untuk pilih empat pemain tengah bukanlah tiga striker berbuah hasil, seperti pilih pemain muda Alejandro Balde di bek atas kiri Jordi Alba dan Marcos Alonso.

Barca menggempur semua Madrid, memaksakan mereka lakukan kekeliruan dan manfaatkan kesempatan sekalian menjaga style mereka. Mereka masih juga dalam konstruksi – berhati-hatilah pada fajar palsu – tapi piala ini, Supercopa pertama mereka semenjak 2018, berasa perlu untuk Xavi, club dan beberapa pemain muda yang tiba yang tidak selamanya banyak memiliki senyum semenjak tembus set pertama. team.

2. Kekalahan menambahkan kekuatiran akan kemerosotan Madrid di tengah musim

Real Madrid bukan hanya kalah di final ini — walau untuk club ini, kalah di final apa saja cukup jelek. Mereka betul-betul dikuasai oleh Barcelona dari sejak awalnya sampai akhir, berusaha untuk membuat kesempatan dalam gempuran dan tidak berhasil tawarkan kesolidan pertahanan apa saja ada di belakang. Saat ini, pelatih Real Madrid Carlo Ancelotti hadapi pertanyaan serius mengenai ke mana arah team ini dan apa yang bisa mereka cita-citakan musim ini.

Selainnya performa penjaga gawang Thibaut Courtois, ini ialah laga tanpa nilai positif untuk Madrid. Beberapa pemain senior tidak sanggup memaksa diri saat kondisi jadi susah dan beberapa pemain muda terlihat salah jalan, memburu bayang-bayang di depan umpan dan gerakan Barca. Eduardo Camavinga harus alami penggantian set pertama kali yang malu-maluin, dalam pada itu berasa penting jika bersamaan berjalannya laga, Cedera Modric, Toni Kroos dan Dani Carvajal — semua ialah juara veteran — yang diganti.

Ya, ada factor yang memudahkan. Team terang tengah hadapi mabok Piala Dunia, dan ini akan jadi masa yang melawan. Tapi realitanya dengan kekalahan Supercopa, mereka akan balik ke Spanyol untuk mendapati Barcelona di muka di LaLiga , dan dengan laga tandang 16 besar Copa del Rey yang susah di Villarreal – yang menaklukkan mereka di liga pekan kemarin – – seterusnya sama sesuai agenda.

Ini ialah persaingan yang sekurang-kurangnya penting yang hendak dimainkan Madrid musim ini, tapi itu tak berarti kekalahan semakin menyakitkan.

3. Selamat tiba pada acara Gavi saat anak berumur 18 tahun itu naik

Ini ialah final pertama Gavi untuk team senior Barcelona. Bila ia grogi, ia tidak menunjukkan.

Diputuskan untuk gantikan striker ke-3 , si pemain tengah secara nominal ialah striker segi kiri teamnya. Pada realitanya, ia berada di mana saja, tapi dari kiri tempat ia lakukan tugas terbaik.

Sesudah buka score dengan penuntasan yang sudah dilakukan secara baik pada kaki kirinya yang lebih kurang kuat, dia jadi penyuplai untuk menempatkan 2 gol selanjutnya untuk rekanan segrupnya Lewandowski dan Pedri.

Ingat kedewasaan yang ia permainkan — dan kegigihan dan determinasinya — gampang untuk lupakan jika ia masih berumur 18 tahun. Golnya di set pertama membuat jadi pembuat gol paling muda ke-3 di El Clasico, sesudah rekanan segrupnya di Barca, Ansu Fati. dan legenda Madrid Raul.

Dengan kontributor 3 gol dalam laga itu, rintangan dari pelatih Xavi saat ini untuk terus memberi angka itu tiap minggu. Golnya di Riyadh ialah yang pertama semenjak Februari 2022.

4. Courtois tidak tetap sembunyikan permasalahan pertahanan Madrid

Tidaklah heran menyaksikan kiper Thibaut Courtois lakukan pengamanan ajaib untuk menjaga team Real Madrid ini di dalam permainan. Sorotan di hari Minggu ialah pemberhentian Lewandowski di menit ke-13 dengan Courtois entahlah bagaimana turun ke kanan untuk arahkan bidikannya ke tiang gawang dengan tangan yang kuat. Ada yang hendak terjadi: pengamanan Dembele di menit ke-51, dan pengamanan lain dari Lewandowski tiga menit selanjutnya dari pojok sempit.

Tapi bahkan juga Courtois tidak dapat memenangi Supercopa ini sendirian. Satu kali lagi pertahanan Madrid di sini – sebagai satu kesatuan, seperti empat bek tersebut – berada di mana saja. Antonio Rudiger ialah faksi yang bersalah atas gol pembuka Gavi, memberi bola dan tidak berhasil bereaksi pada bahaya. Untuk gol ke-3 Barca yang diciptakan oleh Pedri, pemain cadangan Dani Ceballos yang membuat Madrid kesusahan, dengan Eder Militao mainkan peranannya.

Sekitar kekeliruan pertahanan, baris tengah kemungkinan sebagai permasalahan sebetulnya. Mangkirnya Aurelien Tchouameni karena cidera makin berasa setiap laga. Kroos tidak dapat atau mungkin tidak akan lakukan tugas yang serupa, Modric tampil jelek di sini dengannya, dan Camavinga yang malang tentu capek karena kerap diambil lebih cepat. Pemain depan Benzema dan Vinicius Junior kelihatan terputus dari anggota team yang lain saat kehilangan kepenguasaan bola juga.

Ada beberapa tugas yang perlu dilaksanakan Ancelotti pada tempat latihan, tapi dengan kalender yang demikian repot selama setahun ini, cuma sedikit ada waktu untuk melakukan.

Leave a Comment