Burnley mengembalikan keunggulan mereka di puncak Championship menjadi tiga poin karena mereka pantas mengalahkan Kota Birmingham yang tegas.

Burnley mengembalikan keunggulan mereka di puncak Championship menjadi tiga poin karena mereka pantas mengalahkan Kota Birmingham yang tegas.

Anass Zaroury dan Connor Roberts, yang sama-sama bermain di Piala Dunia, mencetak gol di babak pertama, ditambah dengan gol ketiga di injury time dari Nathan Tella, ketika Clarets asuhan Vincent Kompany menyelesaikan kemenangan ke-14 mereka dalam 24 pertandingan Championship musim ini. bersihkan lagi dari urutan kedua Sheffield United.

Melawan pertahanan terkejam kedua di tingkat kedua, tuan rumah bangkit dengan cepat ketika Zaroury dari Maroko mencetak gol Kejuaraan tercepat musim ini – setelah hanya 49 detik.

Setelah membantu menyiapkan gol pertama, Roberts dari Wales kemudian masuk ke dalam aksi mencetak gol sendiri ketika ia mengakhiri babak pertama seperti yang dimulai satu menit sebelum jeda dengan gerakan rapi lainnya di sisi kanan.

Tella kemudian melengkapi semuanya saat dia berlari untuk mencetak gol untuk melengkapi kekalahan terberat The Blues musim ini – saat pendukung tuan rumah menikmati tiga gol dari tim mereka untuk pertandingan kelima berturut-turut di Turf Moor untuk membawa mereka unggul 11 poin dari posisi ketiga- menempatkan Blackburn.

Sensasional meskipun kembalinya Zaroury ke aksi EFL, ada unsur keberuntungan tentang gol pembuka Burnley.

Pelanggaran terhadap Krystian Bielik di ujung atas lapangan dalam serangan pertama Blues tidak dihukum, Burnley pecah, Manuel Benson memberikan umpan bagus ke dalam bek sayap, Roberts mengebor umpan silang rendah dan Zaroury masuk tepat di depan Maxime Collin untuk mencetak penyelesaian kaki kanan yang luar biasa.

Setelah sebulan menjalani tugas Piala Dunia, di mana ia hanya tampil di pertandingan play-off perebutan tempat ketiga melawan Belgia, gol Zaroury adalah gol keempatnya dalam empat pertandingan kandang terakhir mereka.

Adapun Roberts, kontribusi mencetak golnya datang hanya setelah dibebaskan untuk bermain ketika kartu merah handball pra-Natal melawan Middlesbrough dibatalkan.

Tapi dia memanfaatkan penangguhan hukumannya.

Dia telah menciptakan pembukaan lain – dari mana Benson mendorong tembakan tepat – ketika dia membuat satu-dua yang rapi dengan Josh Brownhill, mengumpulkan umpan balik yang indah dari atas dan berlari untuk membuat riak jaring.

Burnley memiliki peluang lain untuk menghukum The Blues dengan kekalahan yang lebih berat, tetapi kiper John Ruddy menggagalkan gerakan refleks naluriah dari mantan striker West Bromwich Albion Jay Rodriguez dan Josh Cullen melebar dengan peluang besar, sebelum Tella menyelesaikan semuanya tiga menit memasuki injury time. .

Siapa yang berikutnya?

Kedua belah pihak kembali beraksi pada hari Jumat ketika Burnley bertandang ke Stoke dan Blues, yang bisa mendapatkan kembali pencetak gol terbanyak Scott Hogan, menjamu Hull.

Mereka kemudian bermain lagi di Hari Tahun Baru, saat The Blues menjamu Middlesbrough dan Burnley bertandang ke Swansea.

Bos Burnley Vincent Kompany mengatakan kepada BBC Sport:

“Itu adalah pertandingan yang, meskipun saya tidak khawatir, saya tahu setelah pertandingan di Birmingham, bahwa mereka akan memberikan beberapa tantangan bagi kami. Mereka memberi kami waktu yang sulit di sana. Dan kami tahu Troy Deeney adalah seorang legenda permainan, jadi untuk mendapatkan clean sheet lagi sama pentingnya dengan mencetak tiga gol lagi.

“Ketika Anass Zaroury kembali dari Qatar, kami tidak tahu apa yang diharapkan. Apakah dia memulai? Apakah kami menempatkannya di bangku cadangan? Tapi apa yang dia lakukan dalam latihan membuat keputusan untuk kami.

“Saya suka memiliki pemain dengan senyum di wajah mereka – dan dia salah satunya. Sangat menyenangkan bekerja dengan pemain yang ingin berkembang. Dan kami senang memilikinya.

“Dan sangat penting untuk memiliki gol dari pemain di seluruh lapangan. Setiap pemain yakin mereka bisa mencetak gol. Tapi kami tidak sombong. Kami tahu kami harus terus bekerja keras untuk mendapatkan peluang itu.”

Bos Birmingham City John Eustace mengatakan kepada BBC Sport:

“Saya benar-benar kecewa dengan cara gol pertama itu. Itu adalah pelanggaran terhadap Krystian Bielik dan membuat kami kebobolan secepat itu.

“Kami berkumpul kembali dan mendapat sedikit kontrol tetapi kemudian kami membiarkan yang satu itu masuk di babak pertama untuk menjatuhkan kami kembali.

“Kami mengubah beberapa hal di babak pertama dan bersaing lebih baik di babak kedua. Tapi Burnley adalah tim terbaik di liga.

“Itu menyoroti bahwa, di sepertiga akhir, kami harus jauh lebih baik, terutama melawan tim sebagus itu. Scott Hogan hampir kembali tetapi dia terkena sedikit virus.”

Leave a Comment