Real Madrid hindari krisis dengan kemenangan di Bilbao saat Ancelotti mencoba memperbaiki masalah

Real Madrid hindari krisis dengan kemenangan di Bilbao saat Ancelotti mencoba memperbaiki masalah

Karim Benzema dan pemain pengganti Toni Kroos mencetak gol saat Real Madrid mengalahkan Athletic Club 2-0 di San Mames pada hari Minggu untuk tetap terpaut tiga poin dari Barcelona di puncak LaLiga.

Tembakan kaki kiri Benzema melewati penjaga gawang Unai Simon pada menit ke-24 — setelah umpan Federico Valverde ke dalam kotak disundul oleh Marco Asensio — untuk membuat Madrid unggul.

Nacho dan Asensio nyaris mencetak gol sebelum Inaki Williams mencetak gol yang dianulir karena offside saat Madrid menahan beberapa tekanan akhir dari Athletic, dan Kroos menambahkan gol kedua pada menit ke-90.

Reaksi cepat

1. Krisis dihindari dengan dua kemenangan Madrid dalam tiga hari

Real Madrid memasuki minggu ini di ambang krisis setelah kalah dari Villarreal di LaLiga dan Barcelona di Supercopa Spanyol mengancam akan menggagalkan musim mereka. Hasil-hasil itu, dan cara tim bermain, membuat rangkaian pertandingan ini — tandang ke Villarreal di Copa del Rey, tandang di Athletic Club dan kemudian di kandang melawan Real Sociedad di LaLiga — terasa seperti membuat atau menghancurkan untuk musim tim dan bahkan masa depan jangka panjang pelatih Carlo Ancelotti.

Dua dari pertandingan tersebut telah dimainkan, dan dengan kemenangan 2-0 di San Mames dan kemenangan 3-2 di Villarreal pada hari Kamis, Madrid kembali ke jalurnya.

Kedua pertandingan tersebut sangat berbeda — pertandingan Villarreal adalah kebangkitan rollercoaster dan ini adalah kemenangan yang sebenarnya, dengan beberapa pertahanan yang saling membelakangi — tetapi hasil akhirnya adalah bahwa Madrid sekarang dapat menghadapi apa datang berikutnya, dimulai dengan derby perempat final Copa melawan Atletico Madrid, dengan percaya diri.

Tentu saja, semua masalah Madrid belum hilang begitu saja. Ada tanda tanya atas soliditas pertahanan, pemain penting seperti David Alaba dan Aurelien Tchouameni masih cedera dan penyerang bintang Vinicius Junior tidak dalam kondisi terbaiknya.

Tapi kesegaran dan dinamisme yang ditambahkan ke tim dengan masuknya Dani Ceballos dan Marco Asensio dari bangku cadangan di Villarreal sebagian besar dipertahankan di sini.

Ancelotti selalu menegaskan bahwa tim pemenang yang terbukti ini akan keluar dari masa sulit mereka lebih cepat daripada nanti, dan dengan bukti ini dia benar.

2. Modric dan Kroos dicadangkan di lini tengah

Madrid sering memilih untuk mengistirahatkan Luka Modric, 37, atau Kroos, 33, musim ini karena pergeseran generasi secara bertahap menuju pemain muda Tchouameni, Eduardo Camavinga dan Valverde terus berlanjut. Tapi ini adalah pertama kalinya Ancelotti meninggalkan Modric dan Kroos di bangku cadangan di LaLiga sejak pemain Italia itu kembali ke klub pada musim panas 2021.

Modric tampak lelah dalam beberapa pekan terakhir – Ancelotti mengakui pemain Kroasia itu belum dalam performa terbaiknya pasca Piala Dunia – sementara comeback Madrid di Villarreal pada Kamis dimulai dengan digantikannya Kroos. Dani Ceballos menggantikannya dan berperan dalam ketiga gol malam itu, mencetak gol penentu kemenangan, dan sepatutnya dihargai dengan start di sini di San Mames.

Ceballos tidak begitu berpengaruh di sini – ketidakkonsistenan yang konsisten telah menjadi masalah jangka panjang bagi sang gelandang – tetapi di sampingnya, Camavinga menampilkan performa yang mengesankan sebagai gelandang terdalam Madrid. Pemain internasional Prancis harus menghadapi beberapa rasa sakit yang berkembang selama dua musim terakhir, sering ditarik keluar lebih awal oleh Ancelotti, tetapi potensinya tidak diragukan lagi dan di sini dia luar biasa.

Kroos, sementara itu, mengingatkan bahwa dia belum bisa dicoret dengan gol telatnya dari bangku cadangan setelah masuk pada menit ke-85. Itu adalah jenis penyelesaian — yang diambil pertama kali dari tepi kotak penalti — yang telah kita lihat dari waktu ke waktu Jerman mencetak gol.

3. Absennya Muniain membuat Athletic kurang kreatif

Anda enggan mempertanyakan pelatih yang berpengalaman, sukses, dan menyenangkan seperti Ernesto Valverde dari Klub Atletik – ini adalah pria yang memenangkan LaLiga dua kali bersama Barcelona dan telah melakukan pekerjaan dengan baik di Bilbao – tetapi sulit untuk memahami bangku cadangan seorang pemain yang sebelumnya menjadi tumpuan kreatif Athletic, Iker Muniain.

Valverde mengatakan bahwa dia ingin menambah soliditas di lini tengah, memilih poros ganda dan mengorbankan kapten klub Muniain untuk mempertahankan pemain muda menjanjikan Oihan Sancet sebagai gelandang serang tunggal. Hasilnya adalah tim yang penuh dengan kecepatan menyerang dengan Williams bersaudara di depan tetapi kurang akal di belakang mereka untuk memaksimalkan bakat mereka.

Ini adalah teka-teki bagaimana memasukkan Muniain, Sancet dan Nico dan Inaki Williams ke dalam tim yang sama – terutama jika Valverde enggan untuk memulai Muniain secara luas – tetapi mungkin itu layak untuk dilihat lagi.

Leave a Comment